Reenzarini

Friday, 5 September 2014

SAAT CINTA MULA BERSEMI 11



 BAB 11

Amer membantu Fika menghidangkan makanan. Terliur Amer bila melihat rendang kesukaannya itu. Tak sabar nak merasanya.

        “Sedapnya, tak sabar nak makan masakan Fika.” Amer Rafik memuji masakan Fika. Bertuahnya kalau dirinya berkahwin dengan Fika nanti. Makan dan minumnya pasti terjaga.

            “Sudahlah tu Amer, tak payahlah nak puji lebih-lebih. Orang perempuan mestilah kena pandai memasak. Semuanya dah siap terhidang. Jomlah kita makan.” Ajak puan Khatijah.

            “Tak semua orang perempuan ni pandai memasak, Amer.” Perli encik Borhan.

            “Ayah nak cakap Iffah tak pandai memasaklah tu.” Cebik Iffah Najihah yang sedang  duduk berhadapan dengan ayahnya.

            “Dah memang Iffah tak tahu memasak,” bidas encik Borhan kembali.

            “Ayah ni sengaja nak memalukan Iffah di depan Amer.” Masam muka Iffah Najihah apabila diperli oleh ayahnya.

            “Ayah bercakap dari fakta dan realiti.” Ujar encik Borhan lagi.

            “Amer……. jemputlah makan. Pedulikan dengan pak cik dan Iffah. Hari-hari macam ni la perangai mereka. Tak habis-habis nak bertekak.” Puan Khatijah  menjeling suami dan anaknya.

            “Baiklah mak cik. Fika jom makan,” ajak Amer Rafik. Kerusi di sebelahnya ditarik untuk Afika Najwa.

            “Terima kasih abang Amer.” Malu-malu aku duduk di kerusi yang ditarik abang Amer tadi.

            Setelah encik Borhan membaca doa , mereka makan dengan berselera.

            “Sedapnya rendang ni Fika, cukup rasa semuanya.” Puji Amer.

            “Biasa saja abang Amer. Kalau abang Amer suka, makanlah lebih sikit.”Pelawaku. Sambil makan kami berbual.

            “Pak cik…….. Amer ingat nak hantar rombongan peminangan untuk meminang Fika. Kalau boleh Amer nak menikah dalam masa terdekat ini. Tapi Fika pula minta tangguh dulu. Nak kerja dulu.” Amer  Rafik menjeling Afika Najwa yang malu-malu.

            “Eloklah tu. Pak cik pun setuju kalau  kamu berdua bernikah. Amer pun dah nak mula bekerja.” Ayah pula memberikan pendapatnya.

            “Lepas Amer bertugas di Johor nanti , Amer nak pinang Fika. Bolehkan pak cik?” Tanya Amer Rafik.

            “Boleh , apa salahnya,” jawab encik Borhan sambil tersenyum Dalam hati terfikir pula bagaimana nak cari wali untuk anaknya. Kalau boleh dia nak bapa Fika sendiri yang mewalikan anaknya.

            Iffah Najihah menguis nasi di pinggannya. Hilang seleranya bila mendengar perancangan ayah dan Amer Rafik. Sesuatu harus dilakukannya segera. Takkan dibiarkan mereka dapat hidup bahagia.

            Selesai makan, ayah meminta aku bersiap untuk menemani abang Amer dan kak Iffah ke Johor Bharu.

            “Fika pergilah bersiap…..boleh pergi bersama Amer ke Johor Bharu. Temankan mereka.” Tadi Amer sempat meminta kebenaran untuk membawa Fika bersama kerana Iffah Najihah adalah tunangan orang. Tak elok mereka berdua saja yang pergi. Nanti apa pula kata Johan dan keluarganya?

            Mencerlung mata Iffah dengan permintaan ayahnya itu. Sakitnya hati bila mendapat tahu Fika ikut bersama mereka ke Johor Bharu.

           “Buat susah-susah saja nak bawa Fika. Fika tak payah ikutlah ayah.” Iffah Najihah membantah cadangan ayahnya.

“Hish! Budak ni. Tak elok Iffah dan Amer saja pergi. Iffah tu tunangan orang. Apa kata Johan bila dapat tahu Iffah pergi ke sana dengan Amer?”

            Masam wajah Iffah mendengar bebelan ayahnya.

           “Hah! Fika…… cepat pergi bersiap. Siap lawa-lawa sikit. Biar terbuka mata orang yang selalu perasan dirinya lawa tu.” Perli encik Borhan.

            “Baiklah ayah. Fika masuk bilik dulu.” Langkah diatur menuju ke biliknya. Segera dia bersiap dan membawa beberapa helai pakaian.

            Setelah bersalaman mereka bersedia untuk bertolak. Amer Rafik membukakan pintu untuk Afika Najwa.

            “Fika….. duduk di sini.” Ujar abang Amer padaku.
           
            Menjeling Iffah Najihah melihat Amer Rafik membukakan pintu untuk Fika. Mengada-ngada, pintu pun nak orang bukakan, gerutu Iffah dalam hati. Baru tadi dia bercadang nak duduk di sebelah Amer Rafik. Hancur harapannya.

            Sepanjang perjalanan ke Johor Bharu, hati Iffah menggelegak mendengar perbualan mereka berdua. Benci bila melihat mereka bergurau senda.

*************
            Setelah Amer Rafik berpindah ke Johor. Kami telah sepakat untuk bertunang. Amer Rafik telah pun menyewa di sebelah rumah kak Iffah.

            Amer Rafik tidak berapa suka dengan perangai lepas laku Iffah Najihah sejak putus tunang dengan Johan. Iffah Najihah sesuka hati keluar masuk ke rumahnya. Konon-konon nak sediakan makan malam untuk Amer Rafik. Sudah di tegur tapi kata Iffah Najihah, ini adalah kali terakhir dia masuk ke dalam rumah Amer Rafik. Menyesal pula kerana telah memberikan kunci rumahnya kepada Iffah.

            “Amer……Iffah dah sediakan makan malam untuk Amer. Jemputlah makan.” Tangan Amer ditariknya mendekati meja makan. Dalam keletihan Amer  Rafik duduk di kerusi dengan rasa terpaksa. Kalau tidak mengenangkan Iffah adalah kakak kepada Fika , sudah lama dihalaunya Iffah keluar dari rumahnya.

            “Iffah! Tak perlu sediakan semua ini. Amer boleh cari makan sendiri. Lagi pun kita bukannya mahram . Tak elok Iffah keluar masuk rumah Amer. Iffah pula bakal kakak ipar Amer.” Tegur Amer Rafik.

            “Tak mengapalah Amer, Iffah nak baliklah ni. Amer makanlah. Iffah balik dulu.” Iffah keluar dari rumah Amer bila dilihatnya Amer sudah makan makanan yang disediakannya. Semua makanan itu dibeli dari restoran. Manalah dia tahu memasak.
Setelah menunggu agak lama barulah Iffah masuk semula ke dalam rumah Amer Rafik. Kelihatan Amer  Rafik duduk di sofa sambil memicit kepalanya. Entah kenapa kepalanya terasa pening.

“Amer ! Kenapa ni?” Tanya Iffah Najihah. Berpura-pura risaukan Amer Rafik.

            “Entahlah Iffah! Kepala Amer pening.” Beritahu Amer pada Iffah Najihah.

            “Mari Iffah bawa Amer masuk ke dalam bilik.” Tubuh Amer dipapah masuk ke dalam bilik. Dibaringkannya Amer Rafik di atas katil. Baju Amer ditanggalkannya tanpa malu. Dirinya sudah biasa melihat tubuh lelaki, apa yang nak dimalukannya?

            “Iffah! Kau buat apa ni?” Tanya Amer dengan suara lemah. Matanya sudah hampir  tertutup kerana mengantuk. Tanpa Amer sedari mengantuknya itu adalah kerana makanan dan minumannya tadi telah dicampur dengan ubat tidur.

            Semuanya sudah dirancang oleh Iffah. Sejak beberapa hari yang lalu Iffah cuba mendekati Amer Rafik. Sejak mendengar khabar tentang hasrat Amer untuk meminang Fika hatinya tak senang. Berbagai perkara sudah dicubanya , harap dengan ubat tidur ini kejayaan akan diperolehinya.

“Kau tak akan terlepas kali ini Amer. Kau akan berada dalam genggaman aku tak lama lagi.” Ketawanya memenuhi rumah sewa Amer Rafik.

1 comment:

  1. Jahat giler iffah harap ada yang menolong amer.

    ReplyDelete