Reenzarini

Thursday, 5 December 2013

BILA CINTA MULA BERBISIK 8



BAB 8

            Usai solat subuh, Alya mendekati Ady Ikram. Serba salah….nak kejut ke tidak? Monolog Alya dalam hati. Ah! Kejut sajalah. Apa nak risau. Diakan suami aku.

            Alya Maisarah mendekati abang Ady yang masih berselimut. Ditatapnya wajah Ady yang sedang tidur. Dilabuhkan punggungnya dibirai katil.

            Maafkan Alya bang! Alya tahu abang tak pernah mengingini diri ini. Alya tahu abang terseksa dengan pernikahan kita. Tapi apakan daya Alya bang! Semuanya  atas  kehendak  ibu. Alya tak nak jadi anak yang derhaka. Dengan memenuhi permintaan ibu ini, Alya harap ibu akan menerima Alya. Sudah puas Alya menderita…..semoga dengan pernikahan ini akan beraraklah mendung yang meliputi hati Alya.

            Alya janji, satu hari abang akan dapat kebebasan abang semula,itu janji Alya pada abang. Alya harap abang dapat bersabar ya! Alya tahu abang tak bersalah. Kalau hati tak suka , tak perlulah abang memaksa diri abang untuk menerima Alya.Dapat menjadi isteri abang pun satu rahmat buat Alya. Alya pasrah bang!Bisik Alya dalam hati. Tangannya mengusap lembut rambut suaminya. Dikucup lembut pipi suaminya.

              Mata Ady Ikram terbuka luas bila terasa pipinya disentuh seseorang.

         "Kau buat apa ni Alya? Kau jangan berani nak sentuh aku."Laju saja Ady Ikram duduk. Dahinya terus terhantuk dahi Alya yang sedang duduk berdekatan dengannya.

       "Aduh! " Kedua-duanya mengaduh kesakitan bila dahi mereka terhantuk. Alya mengusap dahinya yang dah terasa benjol. Sakit….. Sudahlah semalam dahinya  terluka . Kini dahinya benjol pula. Memang tak boleh dekat dengan abang Ady ni. Ada saja kecederaan yang terjadi padanya.

        "Alya! Kan aku dah cakap. Kau ni kalau tak susahkan hidup aku memang tak boleh senang,kan? Suka sangat buat aku marah." Dahinya yang dah benjol diusapnya perlahan.

            "Alya cuma nak kejutkan abang bangun . Dah subuh," jawab Alya takut-takut. Kini dia sudah berdiri berhampiran katil Ady Ikram.

            "Lain kali panggil saja aku . Aku bukannya jenis tidur mati. Boleh ke tepi tak? Aku nak lalu." Marah Ady Ikram. Alya menjauhkan diri dari katil. Pagi-pagi dah nak naik angin.

            Setelah Ady Ikram ke bilik air, Alya mengemas tempat tidur. Biar nampak kemas dan sedap mata memandang. Baju Ady Ikram diletaknya  di atas katil bersama dengan kain pelekat. Dia tahu tanggungjawabnya sebagai seorang isteri. Semua tu diketahuinya semasa kursus nikah dulu. Walaupun bukan isteri pilihan suaminya tapi dia kena menjalankan kewajipannya sebagai seorang isteri.Sejadah dibiarkan di atas permaidani supaya mudah abang Ady menunaikan solat.

            Setelah menyediakan segala kelengkapan  buat suaminya dia pun keluar dari bilik menuju ke dapur. Tudung yang tersarung di kepala dibetulkannya. Kedengaran dari arah dapur bunyi orang sedang memasak. Tentu mak Nab dah bangun,bisiknya dalam hati.

      "Assalamualaikum  mak Nab!" Salam diucapkan buat mak Nab yang belum perasaan kehadiran Alya di ruangan dapur itu.

            "Waalaikumussalam……..hai senyap-senyap saja pengantin baru kita ni masuk ke dapur. Nasib baik mak Nab tak bersilat tadi.Kalau tak habislah Alya kena lipat dengan mak Nab" Sempat lagi mak Nab mengusik Alya. Ini yang membuatkan wajah Alya blusher pagi-pagi buta ni.

            "Awalnya Alya bangun? Kenapa tak tidur lama sikit?Alya tak berapa sihat,kan? Semalam mak Nab tidur mati ,langsung tak dengar apa-apa.Maafkan mak Nab , tak jenguk Alya pun semalam. Pagi ini baru datin Aminah beritahu mak Nab."

            "Tak mengapa mak Nab , sikit aje! Alya okey lagi ni." Senyuman diberikan pada mak Nab.

            "Eh! Kenapa kepala Alya ni benjol? Datin Aminah cakap Alya luka saja. Tak cakap pun kepala Alya ni benjol. Nanti tuamkan. Biar cepat susut benjol ini." Kata mak Nab sambil membelek benjol di kepala Alya Maisarah.

            "Sikit saja mak Nab.Terhantuk tadi. Itu yang benjol sedikit." Jawab Alya.

         "Jangan lupa sekejap lagi tuamkan."Arah mak Nab. Alya tak kisah kalau mak Nab nak arah-arah, sebab dia tahu mak Nab sayang padanya.

            "Baiklah mak Nab. Sekejap lagi Alya tuamkan. Mak Nab masak apa pagi ini?" Tanya Alya.

            "Mak Nab nak masak mee goreng dan cucur bawang ikan bilis." Jawab mak Nab.

            "Sedapnya mak Nab. Tak sabar Alya nak makan. Biar Alya bantu mak Nab.,Kesian mak Nab, sorang-sorang buat kerja rumah." Tangannya sudah mencapai daun sawi di atas meja.

            "Tak perlu, Alya pergilah naik ke atas, berehat."Ditepuknya bahu Alya perlahan. Daun sawi diambilnya dari tangan Alya Maisarah.

           "Baiklah mak Nab. Alya naik ke atas dulu."Perlahan langkahnya diatur ke tingkat atas.Tombol pintu dibuka dari luar. Kelihatan Ady Ikram sedang berselimut di atas katil.

       " La !…..sambung tidur rupanya."  Pintu di kunci dari dalam. Pakaian Ady Ikram yang tersangkut di kerusi meja solek dikutip dan dimasukkan ke dalam bakul di bilik air. Dipungutnya tuala yang terdampar di atas permaidani dan dimasukkan ke dalam bakul baju kotor. Bakul itu dibawa keluar dari bilik air dan di tempatkan di sebelah pintu bilik air.

         Baru nampak kemas. Tanpa pengetahuannya , Ady Ikram sengaja  menyepahkan bajunya supaya Alya mengemasnya. Saja nak sakitkan hati Alya Maisarah. Sebenarnya Ady Ikram berpura-pura tidur.
               
            Puas hatinya kalau dapat sakitkan hati Alya. Sakit hatinya kerana Alya menerima lamaran dari Datuk Sulaiman dan Datin Aminah. Kini dia yang terpaksa mengadap muka Alya setiap hari. Ini baru beberapa hari. Kalau seumur hidupnya kena mengadap muka Alya, mahu gila otaknya, gumam Ady Ikram dalam hati.

            Alya melangkah ke sofa berangkai tiga. Tak perasan pula dalam bilik ni ada sofa, kalau dia tahu dah lama dia tidur di sofa.Tubuhnya dilabuhkan ke sofa. Bolehlah aku lelapkan mata sekejap. Gebu juga sofa ini. Mungkin inilah tempat tidur aku setiap malam?Kepalanya dilabuhkan ke lengan kerusi. Kusyen kecil digunakan buat lapik kepalanya. Satu lagi kusyen dipeluknya. Sekejap saja matanya sudah terpejam rapat.

            "Alya! Alya! Bangun…. Dah lewat ni. Kenapa kau tak kejutkan aku? Marah Ady Ikram. Entah bagaimana dia boleh tertidur  setelah berpura-pura tidur tadi.

            Tahu nak marah saja Ady Ikram. Alya mengusap mukanya dengan tapak tangannya.

               
            "Kenapa ni bang? Alya mengantuklah! Alya nak tidur sekejap. Sekejap lagi Alya bangun." Alya memejamkan matanya semula.

            "Kau  memang  suka  buat  aku  marah. Sekarang kau bangun! Tahu tak sekarang kau dah jadi bini orang? Ini yang kau nakkan? Nak sangat jadi bini aku . Mulai hari ini kau kena layan aku . Pergi  siapkan makanan untuk aku. Aku dah lapar!" Baju yang baru dipakainya dicampak ke muka Alya Maisarah. Sengaja nak sakitkan hati Alya. Lambat-lambat Alya mencapai baju yang dicampak  ke mukanya. Wajah Ady Ikram dipandang dengan hati yang pedih.


            "Kenapa? Tak puas hati dengan aku?"Tanya Ady Ikram sebelum masuk ke bilik air.

            Alya menapak ke katil dan mengemas semula katil yang dah berselerak itu. Setelah berpuas hati dia keluar dari bilik itu sambil membawa bakul baju kotor yang diletaknya berhampiran pintu bilik air.  

            "Mak Nab …..maafkan Alya kerana tertidur tadi. " Malu kerana dah pukul 10 pagi baru dia terjaga. Itu pun sebab dikejutkan oleh Ady Ikram.

            "Tak mengapalah Alya, mak Nab tahu Alya tak sihat. Mana Ady?Tanya mak Nab bila dilihatnya Alya Maisarah seorang diri turun ke bawah.

            "Abang Ady tengah mandi mak Nab, sekejap lagi dia turun." jawab Alya.

            "Alya nak makan dulu atau nak tunggu Ady?"  Tanya mak Nab.

            "Tak mengapalah mak Nab, Alya nak tunggu abang Ady. Nanti Alya makan dengan abang Ady. Mak Nab….Alya nak basuh baju. Mana mesin basuh? Tanya Alya Maisarah.

            "Tak payah basuhlah Alya. Letak saja dekat situ, nanti mak Nab basuh. Semua ni kerja mak Nab . Biar mak Nab buat semua tu." Mak Nab  mengambil bakul di tangan Alya.

            "Biarkan saja mak Nab! Itu yang dia nak. Biar saja dia yang basuh semua tu. Nak sangat jadi bini Ady.Dia ingat dia boleh bersenang lenang dalam rumah ni." Ady Ikram terus menuju ke meja makan.

            "Alya!! Mana air aku?" Kuat Ady Ikram menjerit.

            "Inikan airnya Ady, " beritahu mak Nab.

            "Alya ! Buatkan aku air milo panas. Ku nak bagi aku minum air milo yang dah sejuk ni." Marah Ady Ikram. Mak Nab hanya mengelengkan kepalanya.

            "Biar mak Nab yang buatkan, Alya tak sihat. Biar dia berehat Ady." Mak Nab terus ke dapur.

            "Tak payah! Tak payah! Ady nak Alya yang buatkan untuk Ady. Buat apa ada bini kalau nak jaga makan minum Ady pun dia tak mampu." Kata Ady Ikram.

            "Tak mengapalah mak Nab , biar Alya buatkan air milo untuk abang Ady. Mak Nab pergilah buat kerja lain." Alya terus ke dapur. Mak Nab mengikut Alya dari belakang. Risau dengan kesihatan Alya.

            Alya pantas membancuh air milo untuk Ady Ikram. Dia dah biasa membuat air milo untuk Ady Ikram. Selama ini dia yang membancuh air untuk Ady Ikram.Hanya Ady Ikram yang tak tahu.

            "Alyaaa!!!! Jerit Ady Ikram kuat. Tu dia ah! Kalah tarzan panggil bini dia. Gerutu Alya dalam hati.


1 comment: