Reenzarini

Wednesday, 4 December 2013

BILA CINTA MULA BERBISIK 7



BAB 7

            "Rasakan  kau  siapa  suruh  cari  pasal  dengan aku?" Ady Ikram melangkah menghala ke almari pakaian yang berada di penjuru bilik . Ditinggalkannya Alya yang masih terbaring di celah katil pengantin mereka. Setelah membuka pintu almari, dicapainya sehelai baju tidur dan seluar longgar.

            Aik! Dari tadi kau tak bergerak, masih  lagi kau nak baring di tepi katil tu. Memang kau sengaja nak sakitkan hati aku. Gumamnya dalam hati.

            "Alya! Alya! Bangun, takkanlah kau nak tidur celah katil ini?" Tanya Ady Ikram. Alya masih seperti tadi,hanya mendiamkan diri di celah katil.

         "Alya!" Panggil Ady Ikram lagi. Dihampirinya Alya yang terbaring dicelah katil.Digoncangnya  tubuh Alya Maisarah . Tidur mati ke Alya ni?

       "Alya!! " Kau jangan nak berpura-pura tidur pula. Geram melihat Alya yang masih tak bergerak.  Alya masih seperti tadi , hanya kaku  terbaring di atas lantai. Ady memusingkan Alya mengadapnya.

            "Ya-Allah! Alya….kenapa dengan kau? Alya kau kenapa ?"Kelam kabut Ady Ikram mencapai tisu dari meja kecil di tepi katil. Dahi Alya yang berdarah dilap dengan tisu. Mungkin dahi Alya terkena bucu meja ditepi katil?
               
         "Alya kau jangan takutkan aku. Maafkan abang Ady." Dahi Alya yang masih berdarah dilapnya lagi. Tubuh Alya digoncangnya. Tak boleh jadi ni…..kena panggil tuk ayah dan mak tuk. Sebelum keluar sempat kepala Alya di lapik dengan bantal. Ady Ikram berlari keluar dari bilik mengetuk pintu bilik Datuk Sulaiman dan Datin Aminah.

           
            "Mak tuk…..tuk ayah…..tolong! Alya pengsan." Jerit Ady Ikram. Pintu bilik Datin Aminah dan Datuk Sulaiman diketuknya bertalu-talu. Kalau boleh nak dirobohnya pintu itu.
               
              "Kenapa ni Ady? Malam-malam buta menjerit?" Datin Aminah bertanya pada Ady Ikram setelah pintu biliknya di buka.

            "Mak tuk! Tolong Ady….Alya  pengsan." Ady Ikram terus berlari masuk ke biliknya.Tak sedar dirinya masih lagi belum memakai pakaian.Hanya bertuala.

            "Apa! Alya pengsan."  Jeritan datin Aminah sampai ke telinganya yang dah berada di dalam bilik . Mujurlah sanak saudara telah balik ke rumah masing-masing.

            "Kau buat apa sampai Alya pengsan ni, Ady?" Soal datin Aminah. Dia juga ikut melutut mengadap Alya yang sedang pengsan. Kerisauan melanda hatinya. Hatinya sangat sayangkan Alya.

            "Ya-Allah sampai berdarah kepala Alya ni, kenapa Ady?" Datin Aminah masih merenung wajah Ady Ikram.

            "Mak tuk…….sebenarnya Ady….."belum sempat Ady menyambung kata-katanya ,datuk Sulaiman sudah bersuara.

            "Ady…… ambilkan tuk ayah air." Datuk Sulaiman memeriksa nadi Alya. Ady kembali dengan segayung air paip. Datuk Sulaiman  mengusap muka Alya dengan air.Wajah Alya kelihatan   agak pucat. Muka  Alya  ditepuknya beberapa kali supaya Alya sedar. Alya mula sedar dan mengerang kesakitan.

            "Ya- Allah ! Sakitnya dahi Alya mak tuk. Sakit……" Kata Alya dalam keadaan lemah.

           
            "Ady tolong  tuk ayah angkat Alya ke atas katil."Permintaan dari datuk Sulaiman cepat saja di penuhinya. Sekali cempung saja Alya sudah Ady baringkan di atas katil. Tak sangka Alya yang montel itu boleh diangkatnya  dengan mudah sekali. Hatinya dah takut kalau-kalau mak tuk tahu kecederaan Alya adalah disebabkan dirinya.

               
            "Ady….. call doktor Rashid !" Tanpa menunggu lagi, Ady Ikram terus meminta doktor Rashid datang ke rumah mereka. Doktor Rashid adalah doktor peribadi keluarga mereka.

            "Kenapa dengan Alya ni Ady ? Sampai pengsan bini kau ni. Kalau ia pun nak berseronok janganlah ganas sangat. Tengok sampai tak sempat nak berpakaian," tegur datin Aminah.Matanya memandang Ady yang masih bertuala.

            Baru  Ady  Ikram  perasan  dirinya  masih  lagi  belum  berpakaian. Baju yang diambilnya  dari  almari pakaian  tadi  jatuh  bertaburan  di atas  lantai. Cepat  saja  Ady mencapai pakaiannya dan masuk ke bilik air untuk memakai  pakaiannya.

            "Mana  ada  mak tuk ….Ady tak buat apa-apa pun.  " Kata Ady Ikram sebelum menutup pintu bilik air. Apalah mak tuk. Ingat aku hadap sangat dengan Alya tu?Tak ada keinginan langsung nak mendekati Alya.

         Doktor Rashid yang tiba, memeriksa Alya yang terbaring lemah. Luka di dahi Alya diperiksanya untuk memastikan samada luka itu perlu dijahit atau pun tidak.

            "Alhamdulillah! Luka di dahi ini tak perlu dijahit kerana darahnya sudah berhenti dan lukanya hanya sedikit sahaja." Penerangan dari doktor Rashid membuatkan hati mereka lega. Datuk Sulaiman mengiringi doktor Rashid hingga ke pintu vila.

            "Alya…." panggil datin Aminah lembut. Kepala Alya diusapnya dengan penuh kasih dan sayang.

            "Mak tuk….kenapa dengan Alya?" Soal Alya ingin tahu. Denyutan didahinya membuatkan dia memegang dahinya yang bertampal dengan kain pembalut.

            "Mak tuk pun tak tahu apa yang berlaku pada Alya?" Datin Aminah memegang tangan Alya yang sedang meraba dahinya.Alya cuba mengingati apa yang berlaku?

        " Alya jatuh dari katil." Jawab Alya. Matanya memandang wajah Ady Ikram yang sudah berpeluh. Takut kalau-kalau Alya menceritakan apa yang berlaku kepada mak tuk.

            "Alya cuai tadi mak tuk, sebab tu terjatuh." Alya lihat dirinya masih lagi memakai gaun pengantin. Patutlah dari tadi terasa rimas.

            "Mak tuk…. Alya nak mandi, boleh tak mak tuk? "Tanya Alya.

            "Sudah lewat ni Alya. Biar mak tuk lap saja badan Alya ni. Lagipun Alya masih lemah. Buatnya terjatuh dalam bilik air macam mana?" Tanya Datin Aminah.
               
            "Tapi Alya dah tak tahan dah ni mak tuk."Malu-malu Alya memberitahu datin Aminah.

           "Nak buang air ke? Kalau macam tu….Ady bawa bini Ady ni ke bilik air." Arah datin Aminah.

         "Kenapa pula Ady yang kena bawa  Alya ke bilik air?"Tanya Ady Ikram. Bodoh punya pertanyaan. Takkanlah nak suruh datin Aminah pula yang bawa Alya ke bilik air.

            "Ady kan suami Alya. Tentulah Ady yang kena ambil berat pasal Alya." Tegur datin Aminah.

           
            "Tak mengapalah mak tuk, Alya boleh berjalan sendiri. Alya tak  nak susahkan Ady. Mak tuk masuklah tidur dulu. Hari pun dah lewat ni."Tak nak menyusahkan datin Aminah. Kaki Alya sudah  menjejak  di lantai. Pening di kepalanya membuatkan dia terketar-ketar untuk bangun. Terasa  badannya sungguh lemah. Kenapa dengan aku ni. Aku tak nak susahkan Ady Ikram. Allah berikan aku kekuatan untuk menghadapi semua ini.

            Setelah berdiri , dia terhoyong hayang berjalan setapak demi setapak ke bilik air.

            "Ady Ikram!!!" Jerit datin Aminah.

            "Tak nampak ke Alya tu tengah pening? "Tanya datin Aminah sambil menampar bahu Ady Ikram.Geram melihat Ady yang masih kaku berdiri.

            "Aduh!" Ady Ikram mengusap bahunya yang di tampar oleh Datin Aminah. Dengan perasaan sebal Ady Ikram melangkah menghampiri Alya.

            "Kau ni menyusahkan orang saja kerjanya."Rungut Ady Ikram perlahan. Mana  dia berani nak cakap kuat , nak mampus kalau mak tuk dengar. Lengan Alya dicengkamnya kuat hingga berbayang merah dipergelangan tangan Alya.

            Alya Maisarah berjalan perlahan hingga masuk ke dalam bilik air.Tangan Ady yang mencengkam pergelangan tangannya di tepis .Sakit hatinya dengan Ady Ikram. Dia mandi walaupun Datin Aminah melarangnya mandi tadi. Sudah berada di dalam bilik air lebih baik dia mandi.Walaupun tahu orang perempuan tak elok mandi malam.  Badannya pun  dah melekit semacam . Mukanya dicuci bersih hanya menggunakan sabun mandi. Pencuci mukanya masih berada di dalam beg . Tak sempat nak ambil tadi.

            Setelah mandi barulah Alya perasan ….dia tidak membawa tuala masuk ke bilik air tadi. Terpaksalah dia meminta tolong dari Ady Ikram. Tak boleh….tak boleh……Aku tak boleh menyusahkan Ady Ikram.Gumam Alya sendiri.

            Pakaian pengantin  dipakainya  semula. Mujurlah tak basah. Kalau tidak tak tahulah apa aku nak buat. Alya membuka pintu dan menapak keluar dari bilik air.

            "Lamanya …..mandi ke?" Soal Ady Ikram . Sibuk nak ambil tahu. Alya hanya mendiamkan diri. Rasa tak bersemangat nak bercakap. Agaknya diam lebih baik dari bercakap.

            Kakinya terus melangkah menghampiri beg bajunya. Setelah mengeluarkan pakaian tidurnya dia menapak semula ke dalam bilik air. Tak dipedulikannya Ady Ikram yang sedang menunggu jawapan darinya. Mujurlah mak tuk dan tuk ayah dah keluar dari bilik.

            Selesai berpakaian Alya ke meja solek. Rambut yang basah tadi dilap dengan lembut.Disikatnya rambut separas pinggangnya  itu dengan jari. Kemudian diambilnya sehelai kain batik dan dihampar di atas permaidani yang tebal dan bantal di atas katil diambil buat melapik kepalanya yang masih pening. Direbahkan badannya yang lemah itu diatas permaidani berlapikkan kain batik itu. Matanya terus dipejam rapat. Sekejap saja dia sudah tertidur. Enggan lagi melayan fikirannya yang tengah kacau.Semoga esok menjanjikan kebahagiaan buat dirinya.

            Ady Ikram mengelengkan kepalanya. Ah! Lantak kaulah nak tidur dekat mana pun. Gumam Ady Ikram dalam hati. Direbahkan badannya di atas katil. Badannya yang keletihan juga memerlukan rehat. Akhirnya dia juga tertidur.


2 comments:

  1. Kak Reen tak sampai hati nak hampakan permintaan adik akak ni.

    ReplyDelete